Judi Online

Patrice Evra telah diskors dengan segera oleh Judi Online Marseille karena menendang seorang penggemar sebelum pertandingan Liga Europa melawan Vitoria Guimaraes.

Dalam adegan aneh Evra ditunjukkan merah lurus sebelum Judi Online pertandingan dimulai, saat ia mendekati para penggemar Marseille yang melakukan perjalanan sebelum membidik tendangan udara di salah satu pendukungnya.

Dia hanya pemain pengganti sehingga Marseille masih memiliki 11 Judi Online pemain awal, hanya enam pemain pengganti.

Sebuah pernyataan baru dari Marseille telah mengkonfirmasi bahwa dia Judi Online tidak akan memainkan bagian lebih lanjut dari musim ini sampai mendapat pemberitahuan lebih lanjut, dan dia akan diperiksa lebih lanjut dengan pembicaraan disipliner yang direncanakan.

“Jacques-Henri Eyraud, Presiden Olympique de Judi Online Marseille, bertemu dengan Patrice Evra hari ini dan memberitahukan kepadanya tentang PHKnya dengan segera dan surat panggilannya untuk wawancara sebelum dikenakan sanksi disipliner.

“Selain itu, hasil pertama dari penyelidikan internal yang Judi Online dilakukan oleh klub tersebut mengungkapkan perilaku yang tidak dapat diterima pada sebagian dari beberapa provokator yang mengucapkan serangan kebencian yang sangat serius terhadap pemain tersebut, meskipun yang terakhir dan rekan timnya dihangatkan untuk sebuah pertemuan penting. .

“Klub melanjutkan penyelidikannya dan akan Judi Online menggunakan semua cara hukum untuk melawan individu-individu yang, dengan kedok hasrat mereka terhadap OM, membahayakan reputasi mereka dengan memasuki lapangan dan menghina pemain, alih-alih mendukungnya.”

“Sebagai pemain profesional dan berpengalaman, Patrice Evra tidak bisa menanggapi dengan cara yang tidak tepat.

Laporan di Prancis mengatakan bahwa Evra dimarahi selama lebih dari setengah jam oleh penggemar dengan jurnalis Prancis Julien Laurens yang mengatakan bahwa satu penggemar mengatakan kepada Evra untuk ‘Keep maing videos tapi berhenti bermain sepak bola.’

Pernyataan awal dari Marseille pada hari Kamis berbunyi: “Tidak masalah apa yang terjadi, pemain profesional harus menjaga kontrol diri meski ada provokasi dan hinaan, betapapun tidak adilnya mereka.

Manajernya Rudi Garcia mengatakan hal berikut: “Pat memiliki pengalaman, dan dia tidak boleh bereaksi, sudah jelas.

“Patrice adalah pemain yang lebih dari sekedar pemain berpengalaman. Tentu saja Anda tidak dapat menanggapi penghinaan seburuk itu dan sama hebatnya dengan mereka karena mereka berasal dari salah satu pendukung kami.

“Dia harus belajar untuk tetap tenang, hanya itu yang bisa saya katakan.”

Garcia juga mengkritik penggemar yang memintanya, dengan mengatakan: “Dia bukan pendukung Marseille, karena Anda tidak dapat menghina pemain Anda sendiri, Anda harus berada di belakang kita semua.”